Home / Cerita Daun Muda / Cerita Sex 2016 Janda Ketagian ML Di Kamar

Cerita Sex 2016 Janda Ketagian ML Di Kamar

Distributor Penjualan Resmi Vimax Canada Di INDONESIA (Klik Gambar)>

 
resizedimage.php2

Cerita Sex 2016 Janda Ketagian Ngentot Di Kamar – Saya tidak nyaman karena terkena mimpi buruk, terasa semakin nyaman karena napas tiba-tiba merasa ketat dan diperas saya seperti sesuatu. Saya rasa saya tidak menderita asma.Namun pangkal paha terasa baik dan lezat, seperti tidak ada penis aduk memekkku. Belum lagi rasanya meremas payudara saya dengan lembut, perlahan-lahan membangunkan saya dari tidur saya.

Cerita Sex 2016 Janda Ketagian Ngentot Di Kamar – untuk kemudian menemukan bahwa Henry membuat saya bangun menyetubuhiku. Aku masih belum sepenuhnya sadar, itu terkejut melihat itu di kamar saya, apalagi menjadi menyetubuhiku, membuat saya menjerit ketakutan dan mendorongnya, tapi dia terlalu berat untuk gadis kecil seperti saya.“Kenapa Non, ia mulai kemarin saya dapat menikmati Non?” Tanya Henry memprotesku.Aku segera menyadari, ingat kemarin melakukan aku janji itu.
“Tapi itu bukan cara gini Periode Wan! Aku lagi mengundang Anda untuk tidur beginian. Tidak sopan tahu! Pokoknya aku masih belum sepenuhnya sadar, bangun orang lain di kamar saya, saya pikir saya sedang diperkosa perampok tahu!” Aku bentak.
Cerita dewasa | Akan agak sulit untuk mendapatkan itu? Mendengar omelanku, Henry berhenti. Tapi penisnya terjebak dalam vagina tidak kendur sedikitpun. Aku mendesah, kemudian terima kasih.
“Nah, cepat pindah. Yang lebih lama jika Anda bermain. Oh tunggu !!”, tiba-tiba aku teringat dan menurunkan suaraku, “kamu gila ya Wan, di mana kakak saya ??”.
Henry menyeringai dan berkata, “Tenang Non, waktu yang sulit ini? Non saudara pergi setengah jam yang lalu benar-benar. Dan saya tidak tahan untuk bermain lagi dengan non-ya”.
Oh .. aku sedikit lega, dan melihat jam, yang sudah pukul 8:15 di pagi hari.
“Kemudian, karena apa waktu Anda nggghh …” belum selesai aku bertanya, Henry telah mulai menggenjotku sabar, sampai aku melenguh, keenakan.
“Oh .. Wan … Anda …”, aku mendesah nikmat.
Henry tersenyum penuh kemenangan, membuat saya sedikit kesal, juga, tapi hanya sebentar, karena rasa lezat segera menyapu ketika Henry mengulangi kemarin gayanya, dia memeluk pinggang saya dan menarik saya. Sangat penis kokoh langsung tenggelam begitu dalam, berteriak dibuat-bawah. Bukan hanya karena takut, tapi juga tidak ingin lepas dari vagina penis, dibuat tanpa sadar kembali dibungkus kaki saya di pinggang.
Rasanya tusukan lebih dalam penis, dan saya sudah memeluk lehernya sehingga tubuh saya tidak jatuh kembali, menggigit bibirnya penuh dengan gairah tak peduli berantakan.
Akhirnya saya minum obat anti hamil adalah ketika aku digangbang di rumah sakit dua hari lalu, tapi saya tidak khawatir hamil, karena sekarang aku tidak dalam masa subur. Saya tidak lagi memiliki niat untuk menjual mahal, karena kesenangan telah menyebar ke seluruh tubuh saya benar-benar menghancurkan kewarasan saya. Henry terus memompa vagina saya sambil berjalan, itu lezat.
Saya kagum dan bertanya-tanya di mana ia ingin mengambil saya, dia mulai memperhatikan kondisi saya. Masih melekat pakaian saya, bahkan tanpa bra. Aku tidak pernah tidur dengan bra. Tapi celana dan pakaian saya di sana, dan aku bisa melihat dari pintu kamarku ketika Henry membawa saya keluar, saya menemukan dua mayat tergeletak di lantai kamarku.
Sekarang Henry menuruni tangga, rupanya ingin mengajak rekan-rekannya kemarin untuk bersama-sama menikmati diriku sendiri.
Darurat ya. Jika setiap pagi adalah seks seperti ini, bagaimana saya konsentrasi di sekolah? Tapi aku tidak bisa menolak kesenangan ini, dan mengundurkan diri hanya mengikuti kehendak Henry. Setiap langkah di tangga membuat penisnya memompa vagina saya, dan saya orgasme menyala cintaku mengalir semakin banyak cairan, harus pembasahan paha Henry, yang hanya terlihat menyenangkan.
Akhirnya ia membawa saya ke kamar tidur pembantu laki-laki di rumah saya, di mana paket Arifin dan Suwito sudah menunggu. Dengan mengi karena menyodok Henry diintensifkan, yang menyadari bahwa aku akan segera digangbang lagi, mencoba mengingatkan mereka dengan campuran terputus-putus mendesah dan erangan,
“Kau … harus … ingat … inghh yaaah …. ngggh …. Saya nantiiii …. harus … sekolah ….”.
Mereka tertawa, dan Suwito mengatakan,
“Tenang non Eliza, hanya satu putaran saja. Kami juga harus bekerja membersihkan bagian luar rumah Non …”.
Suwito membelai pantatku dan melanjutkan.
“Ah non, jika Anda tahu non non begitu sangat indah, di mana ada bintang porno yang yang indah seperti kita kehilangan itu?”.
Pak Arifin menyibakkan rambut saya di belakang telinga saya dan terurai menjadi menimpali,
“Kami benar-benar beruntung bisa bekerja di sini. Di mana lagi kita bisa menikmati indah sebagai Miss Amoy non Eliza adalah .. jadi lagi. Non Eliza sendiri tepat yang minta? Jika ini mah, pembayaran tidak naik terlalu kita merasa di rumah, Anda tahu tua non-bekerja di sini “.
Mereka tertawa senang karena saya bercampur antara malu terangsang, mereka tidak bisa menanggapi lelucon, karena Henry terus memompa penisnya sekeras besi, membuat saya menggeliat dan berteriak dalam pelukannya.
“Nggggh .. Waaan …. aduuuh …. emmpph”, Henry memagutku kejam, sampai aku tidak bisa lagi bebas melenguh.
Lainnya sabar menunggu giliran untuk cara mereka sendiri, Suwito membelai dan meremas bokong dan payudara, sedangkan paket Arifin membelai rambutku panjang sampai sepunggung ini, sementara menghirup bau manis rambut saya. Tubuh dirangsang dengan 3 orang pada saat seperti ini, demi membuat orgasme orgasme meledak ke dalam tubuh saya, sampai akhirnya datang saat yang paling nikmat itu, aku kembali untuk mendapatkan multiple orgasme.
“Mmmmmph … hnngggh .. oooohhhh … aaa … .duuuuuh ….” Aku mengerang saat tubuhku melambung tak karuan, cinta cairan mengalir dan mengalir.
Kick-lap betis saya, membungkuk pinggang belakang ketika saya menikmati total orgasmeku. Tubuhku akan jatuh jika tidak ditahan Suwito dan pak Arifin, yang mengambil kesempatan untuk menyusu pada payudara saya, meremas-remas dengan gemas, orgasmeku yang susul menyusul menjadikannya semakin terasa baik. Jam kakek dentang di ruang tamu rumah saya sekarang adalah menunjukkan 09:00!
Oh … saya tidak tahu, mungkin menjadi waktu jam saya didorong Henry, ketika digabungkan dengan waktu aku masih tertidur. Dia perkasa untuk urusan seks, membuat saya lebih bangga padanya. Beberapa menit setelah saya orgasme, Henry tidak tahan.
“Oooh … ini … pus non Eliza. Rasanya seperti penis saya sudah diurutkan-urut … 3 menit … aaah …”, dia mengerang saat ia menembakkan spermanya di dalam liang vaginanya.

Cerita Sex 2016 Janda Ketagian Ngentot Di Kamar – Aku memejamkan mata ingin menikmati itu rasa hangat yang memenuhi relung vagina saya. Aku merasa tubuhku dibaringkan di salah satu tempat tidur mereka, dan penis Henry telah dipisahkan dari vagina. Aku membuka mata, untuk melihat siapa giliran berikutnya. Sedikit berbeda dari kemarin, kini giliran Suwito, yang sudah di selangkangan, dan segera membenamkan penisnya ke dalam vagina masih sangat basah oleh cairan dan sperma cintaku Henry. Aku hanya bisa menggeliat mengundurkan diri di bawah meremas Suwito, yang dengan penuh semangat menggenjotku konten jantung.
Pak Arifin masih memainkan rambutku, yang katanya sangat indah. Tiba-tiba aku teringat Henry penis yang pasti masih tertutup dalam sperma dicampur dalam cinta cair. Aku ingin tahu apa mendorong saya, tapi saya tidak bisa percaya bahwa itu adalah suara saya sendiri ketika saya menelepon Henry,
“Wan, di sini saya oralin saat”.
Henry duduk di lantai untuk beristirahat, tentu saja, tidak perlu saya bertanya dua kali, ia segera bangkit untuk saya dan mengulurkan penisnya ke kuoral, dan tanpa malu-malu aku memegang penis yang telah melonggarkan itu, saya kaki seribu dan kuseruput sampai pipiku terlihat cekung, sampai tidak ada sperma yang tersisa, sementara Wawan-bawah keenakan melenguh.
Benar-benar gila! Bagaimana aku bisa seliar ini? Bahkan aku merasa sperma itu begitu baik dan lezat, apakah ini karena aku mulai ketagihan minum sperma? Mungkin, karena sekarang saya tidak bisa menunggu Suwito orgasme, karena aku ingin menjilat dan menghisap sperma lagi. Jadi, ketika Henry selesai penis kuoral sampai bersih, aku segera memindahkan jahitan-by-stitch pinggul diterima Suwito, dan benar saja, kurang dari 10 menit Suwito sudah menggeram. Aku ingin dia keluar di mulut saya, tapi aku takut dianggap tidak adil karena Henry telah keluar di dalam. Jadi saya tidak mengatakan apa-apa, biarkan Suwito memuaskan keinginannya untuk menyemprotkan spermanya di liang vaginanya.
Setelah saya merasa tidak ada semprot lagi, saya langsung mendorongnya ke penisnya terlepas dari vagina lubang penjepit, dan buru-buru aku berkata,
“Untuk, cepat di sini …”. Suwito segera berakhir, mengubur penisnya ke dalam mulut saya, dan saya segera menghisap-Nyedot untuk menutup mata saya, merasa tetes demi tetes sperma teroleskan di lidah saya.
Rasa lezat, asin dan gurih sehingga.
Pak Arifin yang tidak melihat hidungnya, aku melihat kembali, membawa sendok teh dan piring-piring kecil. Saya tidak benar-benar peduli tentang hal itu, dan terus menghisap penis Suwito. Tiba-tiba, aku melepaskan kulumanku, sementara berteriak lambat karena merasakan kenikmatan di selangkangan saya. Tidak apa-apa, toh Suwito penis bersih. Tapi bukan itu yang berpikir, maka saya melihat apa yang salah dengan selangkangan saya. Ternyata pak menciduk Arifin meleleh sperma dicampur dalam cairan cinta yang mengalir keluar dari vagina, dan ditadahi dengan piring kecil.
Aku hanya diam menahan nikmat, ketika sendok kecil sedang menggali vagina saya dengan lembut, seolah menyendoki cairan dan sperma-sperma cinta saya Henry dan Suwito. Setelah waktu yang lama, mungkin setelah vagina sudah tidak terlalu becek lagi, Mr. Arifin mengatakan,
“Non Eliza, non-orang seperti cum ya? Aku suapin air mani akan ya?”.
Aku dengan sedikit malu, mengangguk pelan, dan pak Arifin mulai makan dengan lembut, seperti memberi makan anak yang sakit. Kembali aku merasakan sperma dicampur dengan cinta cairan. Oleh-seteguk cairan gurih dan lezat seteguk yang membuat saya tidak begitu lapar lagi meskipun aku ingat aku belum makan sarapan. Setelah habis bagianku, Pak Arifin mulai mempersiapkan menggenjotku, bertanya,
“Non Eliza, non akan tidak jika saya akan mengeluarkan cum non di mulut?”.
Aku mengangguk gembira, kemudian melebarkan selangkangan terbuka lebar, karena saya ingat ini Arifin penis pak raksasa. Aku merasa penisnya sudah mulai kendur sedikit, dan gairah naik cepat. Selain itu, Henry dan Suwito berpartisipasi menyusu pada payudara saya dengan meremas-meremas kecil.
“Aduh … oooh …”, keluh antara rasa sakit dan kesenangan.
Namun, ada rasa sakit yang melanda vagina saya, karena ukuran penis pak Arifin sangat besar. Tapi sekarang aku bisa lebih cepat beradaptasi dan mulai mengimbangi genjotan ini sopir saya. Setelah rasa sakit itu hilang, aku mulai mendesah dan melenguh keenakan. Penis adalah sebagai terjebak begitu erat, sehingga ketika pak Arifin menarik penisnya, vagina seperti menjepit penisnya menjadi tertarik, dan tubuh saya naik sedikit. Tapi ketika penis itu menusuk, tampaknya telah dimasukkan vagina daging keras besar untuk sesak sekali. Tidak sesulit yang memiliki Henry memang, tetapi masih sulit untuk mengukur sisa paket Arifin. Dan cukup keras untuk membuat saya tampak melayang ke awan.
Rasa lezat ini akhirnya membuat saya orgasme, kembali kaki menendang-lap untuk membuat jepitan vagina penis Arifin pak lebih erat, dan ini membuat Arifin pak kewalahan, berkedut penisnya. Dia segera melepas penisnya dari vagina dengan tergesa-gesa, dan segera membenamkan penisnya di mulut saya. Segera semprot sperma yang juga terasa asin dan gurih, membasahi tenggorokan. Aku terus melahap sperma, menjilati dan mengisap penis bersih. Aku tidak pernah merasa lapar lagi setelah sarapan sperma dan cairan cinta itu sendiri.
Mereka bertiga akhirnya duduk mengatur napas mereka masih bekerja. Wawan yang paling pertama pulih, tetapi menurut janji mereka, ini hanya satu putaran. Sulikah tiba-tiba datang bergegas sambil membawa celana dalam dan celana panjang satin baju.
“Non, non kakak sudah pulang. Non Cepat, memakainya dan kembali ke ruang non”, seru Sulikah agak panik.
Saya juga panik, langsung ditempatkan di pakaian dan celana, dan kemudian berlari kembali ke kamarku. Lainnya juga segera memakai pakaiannya masing-masing, kemudian keluar dari kamar kami di mana pesta seks sekarang, seolah-olah sedang bekerja seperti biasa.
Cerita Sex 2016 Janda Ketagian Ngentot Di Kamar – Untungnya Sulikah tahu hanya dalam waktu, aku berada di ruang makan ketika saya mendengar deru mobil kakakku di garasi. Rupanya anggota fakultas mengajar kuliah pagi ini tidak datang. Aku menaiki tangga dengan jantung berdebar-debar, akhirnya saya tiba di kamarku aku melihat punya rapi, pasti Sulikah yang merapikan. Telah melihat satu jam, itu sudah 09:30. Dan saya segera masuk ke kamar mandi, membersihkan saya dari keringat saya dan keringat 3 juga dicuci vaginanya bersih, hingga terasa kasar. Mungkin karena hanya satu putaran, tubuh saya terlalu lelah.

Keluar dari kamar mandi, aku mengeringkan tubuhku sambil memastikan tidak ada tanda aku hanya bermain dengan seks mereka. Lalu aku memakai pakaian kasual, dan pergi ke ruang makan. Ada yang sudah menunggu saudara saya, yang membawa saya campuran beras di dekat sekolahnya, favorit saya. Nah, kebetulan deh. Saya tidak makan sarapan, sarapan saja sperma dari mereka bertiga sebelumnya. Aku memeluk kakak saya bahagia, dan berkata,
“Terima kasih Kokoku baik”.
Kokoku tertawa dan menggoda,
“Ya saya. Tapi makanan yang baik dapat membawa yang menulis itu? Jika tidak begitu tidak baik?”.
Aku memukul lengannya manja, dan kami makan bersama. Kami berbicara di sana-sini, dan ada akhirnya selesai makan kami.
Kokoku kembali ke kamarnya, mungkin main komputer. Saya juga kembali ke kamarku, mempersiapkan diri untuk sekolah. Ini sudah 10, aku biasanya berangkat pukul 11:30. masih ada satu setengah jam, aku menyiapkan seragamku, putih dan abu-abu. Juga tas sekolah, yang membuat saya berpikir tentang obat perangsang. Lalu aku menyisir rambut yang rapi, dan duduk di tempat tidur. Sambil menunggu, saya menelepon teman saya, dan kami berbicara dengan tidak merasa itu adalah waktu saya harus meninggalkan. Setelah mengucapkan selamat tinggal, aku mengenakan seragam sekolah saya, lalu berkata selamat tinggal kepada Kokoku, dan turun ke garasi. Seperti biasa, Pak Arifin menawarkan untuk membawa saya, tapi saya menolak halus karena saya ingin menyetir mobil sendiri.
Dalam perjalanan, saya ingat kejadian pagi ini, dan membayangkan besok aku harus melayani mereka bertiga lagi karena kuliah Kokoku di pagi hingga siang hari. Hmm, seks sarapan setiap pagi sebelum pergi ke sekolah? Aku menggeleng tidak mengerti, bagaimana bisa ada pembantu ditambah sopir yang memakai tubuh anak majikannya. Saya tidak tahu, lebih gila lagi, anak majikannya tidak keberatan alias cewek bispak camilan.

Klik Salah Satu Di Bawah Ini 200 Filem Porno Indonesia

Donwload Bokep Gratis

Donwload Bokep Gratis

Check Also

abg3

Cerita Dewasa Puluhan Kuli Memperkosa Mirna

Butuh Sex Kategori : Cerita Dewasa Sex Perkosaan 2016 “Cerita Dewasa Puluhan Kuli Memperkosa Mirna“ ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *